Sungai Rumpak Digasak Ponton

Bangka574 Dilihat
banner 468x60

BANGKA — Puluhan ponton isap produksi atau PIP sudah menjamah sungai rumpak, Desa Riding Panjang, Kecamatan Belinyu. Lokasi itu notabane nya adalah lokasi hutan bakau.

Berdasarkan dokumentasi yang diterima oleh redaksi, Senin (22/01) pagi, nampak puluhan ponton masih beroperasi di wilayah itu.

Padahal sebelumnya, sudah kerap diberitakan lokasi itu dibabat tambang yang berstatua ilegal. Tak sedikit informasi diterima redaksi terkait kegiatan penambangan itu.

Ditambah lagi, kabarnya pada Sabtu (20/01) pekan kemarin, sejumlah nelayan sudah mendatangi lokasi tersebut guna meminta para penambang untuk bergeser dari lokasi itu.

Am, warga Desa Riding Panjang yang kerap pergi ke laut mengaku melihat puluhan ponton di sungai rumpak yang dekat dengan hutan bakau masih bekerja mencari timah.

” Ada sekitar puluhan ponton yang kerja tadi saya lewat. Mereka ngantam yang hutan bakau itu,” kata Am, kepada redaksi.

” Sabtu kemarin juga ada nelayan kesana, minta penambang untuk geser dari situ (sungai rumpak),” tambahnya.

Belum diketahui pasti, siapa koordinator atau pengurus dari puluhan PIP yang bekerja itu. Namun redaksi masih mengupayakan konfirmasi ke pihak tetkait lainnya.

Namun berdasarkan asumsi bahkan rumor yang beredar di warung kopi dan informasi lainnya, penambangan di lokasi itu melibatkan sejumlah kubu atau kelompok.

Terpisah, Kapolsek Belinyu AKP Dr Singgih Aditya Utama saat dikonfirmasi, menerima informasi terkait hal itu.

” Terima kasih informasinya. Kami akan cek,” tulis Singgih dalam pesan instan WhatsAppnya. (Edho)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *